Catatan Harian

Kenapa Aku Mulai Berhenti di Instagram?

Awalnya sehari bisa ngabisin berjam-jam buat mantengin postingan di akun Instagram. Lambat laun aku mulai coba untuk membatasi. Karena jujur aja tiap kali udah buka Instagram itu kadang sampe bikin lupa waktu, asyik aja nge-scroll liatin hidup orang mulu. Sampe-sampe hal itu mengusik kehidupan aku dan secara gak sadar aku sering membandingkan kehidupan aku dengan apa yang mereka upload di akunnya. Sumpah jadi capek sendiri bahkan yang paling fatal adalah aku lupa bersyukur atas apa yang udah Allah kasih ke aku. Hingga akhirnya di bulan November aku memutuskan untuk log out lalu meng-uninstall aplikasi Instagram ini dari smartphoneku. Awalnya berat sih, tapi lambat laun setelah dibiasakan jadi terbiasa. Dan emang habis di uninstall juga tetep aja masih suka gatel pengen buka. Nah bukanya suka di web aja jadi paling sekitar lima menit habis itu keluar lagi, karena main Instagramnya di web jadi enggak nyaman banget makannya gak bisa lama-lama buat buka di web. Ya udahlah setelah itu aku aktif lagi di Twitter dan ternyata di Twitter justru aku nyaman untuk bisa berbagi apapun mengenai feeling aku. Tanpa harus ada yang komen sana-sini.

f0f6a40e-4f93-4ac1-86ba-7447667273c6

instagram-1581266_1920

https://pixabay.com/

Here, these are some reasons why I decide to left from My Instagram:

1. Ngabisin Kuota dan Buang-Buang Waktu

Tanpa aku sadari sendiri sering buka Instagram dan main liat IG orang sana-sini bikin kuota aku lambat-laun habis dan itu enggak kerasa! Selain itu sekalinya buka bikin betah dan lupa waktu. Aku sih gitu. Kamu?

2. Bikin Aku Insecure

Kenapa sampai bisa bikin aku insecure? Tentunya dengan melihat foto-foto yang di upload itu lah sering pada akhirnya bikin aku insecure. Dari mulai sering membandingkan kehidupan aku dengan apa yang mereka upload di sana, kemudian kayak ngerasa duh mereka cantik-cantik ya pantesan yang nge-like-nya banyak atau yang komennya juga banyak. Atau enggak, enaknya jadi mereka kayaknya hidupnya seneng terus tanpa ada beban dan masalah. Eits… Aku lupa bahwa di balik foto yang mereka upload tersimpan banyak masalah dan juga seabrek hal-hal yang bikin hidup mereka ruwet. Tapi tetep aja sih meski diingetin kayak gitu juga makannya aku pilih langsung buat uninstall aplikasinya. Sayang banget duh malah bikin kurang bersyukur sama apa yang udah Allah kasih.

3. Males Nanggepin Komenan Orang-orang

Gak tiap upload juga sih, gimana ya. Ya pokoknya apa yang aku upload sometimes kayak ngundang temen-temen aku buat give a comment gitu. Entah itu di kolom komentarnya atau via Direct Message. Dan hal itu bikin aku gerah. Soalnya mereka ujung-ujungnya ngolok apa yang udah aku upload gitu meski emang niatnya buat bercanda tapi aku gak bisa membenarkan hal itu. Yang tadinya aku mau berkarya di sana jadi males aja gitu. Dibilangnya bucin lah, galau mulu lah, atau apalah. Finally I stop to do that.

After that, aku balik lagi ke Twitter dan ceritain segala unek-unek aku di sana tanpa takut bakal ada yang komen atau apalah itu. Bahkan yang bikin aku nyaman, orang-orang di Twitter kayak yang real life aja, maksudnya enggak banyak pencitraan gitu. Mereka nulis, curhat, bikin tweet yang emang isinya kehidupan sehari-hari, bahkan share problem juga biasa aja. Beda banget sama di IG. Jadi ini berdasarkan kasus temen aku dan emang dia aktif di kedua medsos ini. Di IG dia uploadnya yang keren-keren aja gitu giliran di Twitter dia keluarin unek-unek tentang kehidupannya. Lucu gak sih?

Iya begitulah aku saat ini. Aku nyari yang nyaman buat diri aku aja. Persetan dengan ocehan orang. Toh aku hidup bukan buat untuk nyenengin mereka.

Yang lagi kesel penuh unek-unek

Ihat Azmi

Avatar

De Ihat

Hi! I'm Ihat. Here, I just want to share about my life, my thought, and also my feeling. Enjoy with me :)

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *