Catatan Harian

When Do You Fall in Love for The First Time?

Dari judulnya menarik bukan? Coba fikir dan kenang lagi, when? When do you fall in love for the fisrt time?

For me, there was when I elementary school. Hahaa gila emang! But seriously! I’m not lie. Udahlah pertama kali terus gak bertepuk sebelah tangan meski emang enggak secara resmi kita bilang kalau kita pacaran. Namanya anak SD!

Semua berawal ketika dia pindah ke sekolah aku pas kelas dua SD. Dia pindahan dari daerah Jabodetabek. Temen-temen aku apalagi anak cewek banyak yang naksir tuh sama dia. Secara dia kulitnya putih, manis, ditambah kedua lesung pipinya, ganteng lah pokoknya. Aku sendiri waktu itu nanggepinnya biasa aja. Satu hal lagi! Rumahnya masih satu daerah denganku. Suatu hari, wali kelas aku mengocok teman sebangku dan aku kebagian sebangku sama dia. Hihii..

Dua tahun berlalu dan waktu itu lagi musim libur kenaikan kelas. Mamahku setiap pagi sering menyuruhku untuk membelikan bubur buat adek aku di dekat rumahnya itu. Waktu itu aku kelas empat SD. Hari pertama pas aku beli bubur tanpa sengaja papasan sama dia dan dia senyum sama aku. Kemudian hari selanjutnya di waktu yang sama pas aku lagi beli bubur dia juga sama lagi beli bubur. Selanjutnya aku mulai bosan disuruh beli bubur aja sama si Mamah tapi meski bosan dan males aku tetep nurut sama perintahnya Mamah sampai akhirnya ketemu lagi sama dia dan entah di hari keberapa setelah sering ketemu itu aku mulai ngerasa seneng tiap ketemu dia. *Ciee anak kecil mulai suka-sukaan 😀

Liburan usai dan mulai tuh masuk sekolah. Nah pas di sekolah inilah apalagi di kelas perasaan aku semakin tak bisa dikendalikan. Jantungku deg-degan gak karuan tiap ngomong sama dia, terus kalau dia pinjem pensil atau correction pen dulu aku bilangnya tip-x hahaa aku suka jadi orang pertama yang ngasih pinjem. Keliatan banget kan kalau aku suka sama dianya? Sampe akhirnya gelagat aku yang kayak gini ketahuan sama temen-temen aku dan akhirnya aku cerita juga soal aku yang suka sama dia.

Gak cuma di sekolah aja, ternyata dia mulai mengikuti ngaji habis maghrib di masjid depan rumah aku. Sontak aku makin semangatlah buat pergi ngaji habis maghrib. Sayangnya aku sama dia enggak sekelas ngajinya. Aku yang udah ngaji Al-Qur’an dan dia masih ngaji Iqra. Waktu itu gegara guru ngajiku sibuk ngajarin anak kecil jadi beliau meminta aku untuk mengajari ngaji anak SD kelas tiga dan empat yang masih mengaji Iqra. Dan taraa ini kesempatan aku buat lebih deket sama dia. Aku ngajarin dia ngaji tuh walau perasaan aku meledak-ledak saat ngajarin dia ngaji.

Untuk meyakinkan bahwa dia suka sama aku atau enggaknya aku berbuat sesuatu hal yang gila! Aku kirim surat ke dia duluan! Ini juga atas saran dari temen aku. Hahaa. Inti suratnya aku bilang kalau aku suka sama dia, terus di surat itu juga aku kasih pilihan ke dia buat dia pilih: beberapa teman cewek di kelas aku yang tergolong “anak cantik.” Karena saking deg-degannya aku lemparin suratnya ke dia. Keesokan harinya aku dapet balasannya dan dia milih aku! Wkwkwk. Seneng gak sih?

Gak butuh waktu lama akhirnya teman-teman satu kelas aku tahu semua soal aku sama dia. Parahnya lagi aku sama dia  di kelas jarang ngobrol. Pokoknya keliatan banget kikuknya dan itu bikin temen-temen aku satu kelas sering bilang “ciee-ciee.” Selain itu kita sama-sama gak berani buat ngobrol duluan. Aku sendiri tiap ngobrol sama dia bawaanya malu dan deg-degan. Sampe akhirnya kalau aku butuh apa-apa atau dia butuh apa-apa kita suka minta tolong ke orang lain buat nyampeinnya. Hahaa.

Kalau sekarang anak SD udah pada bisa naik motor dan diantar jemput oleh orang tuanya dulu kita suka saling ‘nyamper’ temen-temen ke tiap rumah dengan bersepeda. Hal yang gak akan aku lupa, waktu itu sekolah bagian siang dan aku udah nyampe duluan di sekolah jam sebelas termasuk dia juga udah dateng. Temen-temen aku yang udah pada datang mereka berinisiatif buat nyamper temen-temen lain yang belum datang. Pas mau berangkat itulah aku sendiri yang gak bawa sepeda karena sepedaku rusak. Sampai akhirnya temen-temen aku nyuruh dia buat boncengin aku di sepedanya. Dengan malu-malu dia lepasin tangan kirinya dari stang sepedanya kemudian aku berjalan mendekat ke arahnya dan duduk menyamping di frame sepedanya dia. Sontak hal ini bikin temen-temen aku berisik dan bilang “cie-cie” sementara itu aku sama dia cuma senyum aja. Sepanjang perjalanan kita cuma diem aja. Hahaa. Nah kemudian pas pulangnya aku minta ke dia buat pindah posisi jadi dibelakang dia; berdiri di footstep dengan kedua tangan berpegangan kebahunya. Dan hal ini berlangsung sampai beberapa hari.

Kemudian hal yang gak akan pernah aku lupa adalah ketika dia bilang ‘I Love You’, pertama pas aku lagi main sepak bola sama temen-temen aku di jam olahraga dia teriak gitu, kemudian pas aku lagi main basket, terakhir pas aku keluar dari perpustakaan dan ditarik paksa sama teman-teman aku lalu dia datang sama temennya sambil bilang ‘I Love You.’ Bikin aku panas dingin dengernya.

Hubungan kita lumayan lama, satu tahun kurang kayaknya sampai akhirnya aku juga gak ngerti, perasaan kita menghilang sendiri dan kita bubar masing-masing. Lucu sih kalau di ingat-ingat.

Mengenang kembali,

Ihat Azmi

Avatar

De Ihat

Hi! I'm Ihat. Here, I just want to share about my life, my thought, and also my feeling. Enjoy with me :)

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *