Catatan Harian

When?

when-2730755_1280

www.pixabay.com

When?

Kapan?

Kapan kamu nikah?

Skripsi kelarnya kapan?

Kapan kamu lulus/wisuda?

Kapan kamu punya anak?

Kapan kamu punya rumah?

Kapan kamu punya kerja?

Diakhir-akhir usiaku sebelum menginjak kepala dua rasanya ya kalem-kalem aja pas banyak orang yang tanya “kapan?” Biasanya mereka lebih ke nanya, “Kapan nikah?” “Kapan lulus?” Udah dua hal itu aja dan aku anggap pertanyaan mereka kayak angin lalu aja. Udahlah e-g-p gitu aja (Emang Gue Pikirin). Is it simple right? Dulu sih mikirnya gak ribet. The first, because I still study udahlah masih jauh buat nyampe kata lulusnya juga ditambah emang belum mau nikah. Masih males. Fix! No problem kan?

Nah lha terus kenapa sekarang aku nulis soal ini? Wah jangan-jangan sekarang udah kena efeknya ya? Iyupss.. Please! Aku jengah kalau ditanya kapan? Entah itu kapan lulus, kapan nikah, kapan punya suami. Orang-orang gak akan berani nanya “kapan punya anak” karena emang posisi akunya juga single. Hahahaaa. Lucu juga kan kalau orang “kapan punya anak?” Bisa punya anak dari mana orang single gini.

Jadi gini nih. Jujur sih, nyesel juga dulu sering nanya ke orang-orang kapan lulus dan nanyanya itu pas mereka lagi berjuang ditahap akhir: SKRIPSI! Pantesan orang-orang itu tiap aku tanya mukanya langsung bete bahkan jarang mereka jawab jelas paling jawab gini, do’ain ya! Udah gitu. Nah sekarang kena deh batunya! Pas lagi pusing-pusingnya skripsi ditambah lagi musim pandemi Covid-19 yang mengharuskan aku ganti judul fix udah mau marah-marah rasanya saat orang nanya, “kapan lulus?” Bahkan paling sensi pas orang yang nanya itu bukan temen seperjuangan, “Skripsi udah sampai mana? Lah lama banget ya ngerjainnya? Aku dulu beres dalam waktu singkat.”

Helooo!! Gak usah dibanding-bandingin deh! Muak dengernya! Emang permasalahannya sama? Ya kalau misal satu topik, judul sama, terus gapnya sama, pembimbing 1-2 nya sama, bisa jadi sih. Lha ini udahlah beda bahasa, beda pembahasan, beda penelitian, beda pembimbing; gak usah disamain! Kan jadi kesel ke akunya. Udahlah otak aku lelet buat bisa faham materinya. Aku baru bisa nulis satu paragraf itu kalau udah baca materinya minimal selama tiga hari. Ini kasusnya nulis skripsi ya bukan nulis cerita. Nulis cerita lain lagi ceritanya. Maksudku nge blog. Kalau nulis novel kayak dulu butuh waktu juga buat ngembangin ceritanya belum lagi riset tempat-tempatnya. Soal kapan lulus udah sampai sini.

Lanjut ke soal, kapan nikah? Entah sejak kapan aku jadi sensi denger sama pertanyaan itu. Gak sama murid asuh ditanya gitu, tetangga, keluarga besar. Syukur-syukur Bapak sama Mamah gak pernah singgung itu bahkan beliau minta sama aku buat beresin dulu kuliah sama kerja dulu. Iya urusan nikah sih gak diburu-buru sama mereka. Aneh kan? Orang tua sendiri aja kalem gitu, lha kalian kok ribut sih nanyain mulu kapan nikah kapan nikah? Nih ya kalau mau nanya gitu sekalian bawa calonnya biar pertanyaannya kelar. Bisa?

Sorry, tonight I’m very annoyed. Jadi buat kamu udah yah stop nanya-nanya tentang kehidupan orang. Mending pertanyaan yang begituan kamu simpan buat diri kamu sendiri biar sekalian bisa muhasabah diri. Bener gak? Misal contohnya kamu nanya sama diri kamu sendiri kapan kamu lulus. Kan setidaknya dari pertanyaan itu kamu bisa memacu diri kamu sendiri buat lebih bersemangat lagi iya enggak? Atau contoh lain kamu nanya deh sama diri kamu soal kapan nikah? Nah, pasti terlintaskan soal tek-tek bengek yang harus dilalui sebelum ke jenjang pernikahan dan sesudahnya? Kamu bakal belajar buat jadi istri dan ibu yang baik, kamu bakal inget buat sisihin uang hasil kerja kamu buat nanti biaya resepsi. Lebih bermanfaatkan?

Yuk stop kepoin kehidupan orang. Hidup kamu juga masih banyak yang harus dipertanyakan. xoxo

Salam,

Ihat

Avatar

De Ihat

Hi! I'm Ihat. Here, I just want to share about my life, my thought, and also my feeling. Enjoy with me :)

You may also like...

6 Comments

  1. Avatar

    Hehe sabar ya ka, nanti abis nikah ada lagi pertanyaan kapan… salam kenal 🙂

    1. Avatar

      iya terus aja gitu hihii gak ada habisnya emang hallo salam kenal juga kak 🙂 makasih nih udah baca unek-unek aku heheee

  2. Avatar
    Alfiyatun Rochmah says:

    Sabar ya kak semua pasti ada prosesnya dinikmatin aja hehehe percayalah badai akan cepat berlalu, selalu bersyukur apa yg selalu allah berikan kepada kita. Semangat kakak sehat selalu kak.

    1. Avatar

      Hallo!! Wah makasih nih udah mampir udah ngingetin juga 🙂 Kamu juga yaa semangat! Sehat-sehat juga yaa

  3. Avatar
    disney347 says:

    Kapan meninggal? Wkwkwkwkw 😂😂😂😂

    1. Avatar

      ngajak ributt wkwkw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *