Catatan Harian

Tanpa Harus Merasa

graphic-3459834_1280

www.pixabay.com

Jadi malem ini sebenarnya seharian ini sih aku bener-bener galau, panik, kesel, pengen marah tapi aku sendiri gak tahu apa penyebabnya. Ah! Apa mungkin gegara revisian skripsi bab 3 aku? Mm… Gak segitunya juga tapi revisiannya emang cukup menyentak juga sih bagi aku. Makasih pak udah bikin aku uring-uringan. :’)

Ketika aku diingatkan lagi sama temen aku bahwa waktu pengerjaan skripsi tinggal satu bulan lebih dikit aku jadi ke bawa panik. Apa skripsi aku bisa kelar semester ini? Dengan situasi pandemi kayak gini, ditambah bimbingan online yang butuh waktu lumayan lama dari pada bimbingan secara langsung. Alasan! Ha! Gitu kan? Pasti mau bilang kayak gitu kan?

Alah kebanyakan drama! Ngerjain gitu aja butuh waktu lama. Noh liat si A udah beres dalam rentan waktu bla bla bla…

Lo kalau mau ngomong kayak gitu mending gak usah ngomong sebelum mulut lo gue hajar!

Shit!

Kenapa sih orang-orang tuh demen banget banding-bandingin kehidupan orang lain? Ngurusin kehidupan orang lain? Emangnya hidupnya udah bener gitu? Hehh ngaca! Ngaca! Kalau gak punya kaca sinih biar gue beliin noh 10! Kalau kurang sanah lo pergi ke tukang kaca dan cari kaca yang paling gede! Puas??!!

Actually, aku sendiri juga jadi stres sendiri. Aku sendiri juga gak mau lah kalau harus nambah semester. Udahlah biaya nambah lagi tapi ya mau gimana lagi? Aku juga pengen nangis sebenarnya ini. Curhat ke ortu yang ada malah dibilang udah jangan banyak ngeluh kerjain aja! Shit!!! Aku cuma butuh didengerin aja gak apa-apa gak dikasih nasehat juga. Diomongin kayak gitu malah tambah down. Terus aku curhat sama temen deket bilangnya semangat, bersyukur gak ganti judul. Ya Tuhan!! Tambah down sekaligus pengen mewek jadinya. Please ini bukan soal aku harus bersyukur enggaknya! Masalahnya aku gak faham, aku gak ngerti harus gimana lagi sementara aku udah janji, aku punya mimpi kalau tahun ini aku bisa menyelesaikan studiku.

Bahkan ada yang bilang gini,

Makannya kata aku juga dari dulu langsung praktek ke kelas. Kan gampang. Gak sesuai juga gak apa-apa yang penting ada bukti.

Entah karena aku terlalu idealis atau enggak. Tapi posisiku saat itu adalah judul aku sendiri masih diragukan dan aku sendiripun ragu karena menurut aku topik yang akan aku bahas itu keluar dari teorinya dan gak nyambung aja. Coba kamu bayangin. Gimana kamu bisa mengerjakan sesuatu kalau yang akan kamu kerjakan itu justru masih diragukan?

Sampai akhirnya bulan April lalu aku mengambil keputusan besar dengan mengajukan ke pembimbing aku buat ganti judul. Ya buat apa mempertahankan yang memang meragukan? Ditambah kondisi lagi pandemi gini sekolah-sekolah diliburkan tambah ruwet kan?

Actually mudah banget ya buat bilang ke orang, ga usah didengerin omongan orang. Lewat aja. Masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Tapi faktanya? BERAT!

Aku punya mimpi tahun ini bisa selesai hanya saja dengan kondisi aku sekarang gini yang masih garap bab 3 itupun dapet revisian yang super-duper JLEB apa bisa?

Waktu tinggal satu bulan lagi.

Bagaimana??

Rasanya kayak pengen nyerah aja. Udah berhenti tapi ya aku kan udah jani buat selalu menyelesaikan apa yang udah dimulai.

Buat temen aku yang tahu kondisi aku makasih banget udah support aku. Makasih. Makasih karena udah support tanpa menjudge.

Buat pembimbing aku, makasih banget buat nyuruh aku mandiri, padahal aku cuma pengen nanya soal ilmu yang benernya kayak gimana. Pengen diskusi tapi nyatanya itu cuma ilusi. Hahaaaa! Belajar sama mbah google aja deeh.

Makasih juga udah mau jadi tempat pelarian keputus-asaanku. Aku lebih bebas di sini. Tanpa harus merasa bersalah, merasa dihakimi. Makasih.

Ihat

Avatar

De Ihat

Hi! I'm Ihat. Here, I just want to share about my life, my thought, and also my feeling. Enjoy with me :)

You may also like...

5 Comments

  1. Avatar

    Semoga skripsi nya segera selesai

    1. Avatar

      iya makasih kak 🙂

  2. Avatar

    Ngak pa pa istirahat sehari dua hari , tips dari saya selaku mahasiswa dengan judul skripsi sama dibawa sampai 3 semester ^^ Fokus sama hipotesa dan kesimpulan..

    Semoga lekas selesai skripsinya..

    1. Avatar

      iya kak makasih masukannya 🙂 aamiin hii 😂

  3. […] Siti Solihat : Tanpa Harus Merasa […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *