Catatan Harian

Setelah Dua Puluh Tiga Tahun

Actually almost twenty three I life baru kemaren dikasih ucapan begini sama orang tua:

Kaget lah! Karena seumur-umur mereka gak pernah tuh ngasih ucapan kayak gitu sama saya. Bahkan dari saya kecil saya dididik untuk tidak mengucapkan ucapan Happy Birthday, Selamat Ulang Tahun, Wilujeng Tepang Tahun, Barakalloh Fii Umrik. Gak ada angin, gak ada apa gitu tiba-tiba kirim chat kayak begitu. Ya udah sih di aamiin kan aja. Meski sebenarnya saya pribadi kurang nyaman kalau ada orang yang bilang Happy Birthday atau apalah namanya bebas mau pake bahasa apapun tapi intinya ke sana; ngucapin atas hari kelahiran kita. Kemaren juga hanya sahabat terdekat saya saja yang mengucapkan karena saya memang tidak mempublish soal tanggal kelahiran saya.

Bisa jadi sih ini juga ada pengaruhnya dari didikan orang tua saya. Tapi makin ke sini pola pikir saya juga terbentuk sendiri. So this is my reasons why I don’t like people say to me about my birthday.

1. Pengaruh Lingkungan

Dari kecil sampai dewasa sekarang memang lingkungan sekitar saya jarang mengucapkan kalimat Happy Birthday jadi memang sudah terbiasa begitu. Gak ada perayaan special di tanggal kelahiran. Selain dari pemahaman yang saya fahami juga sebagai muslim kami dilarang untuk mengucapkan kalimat tersebut dan juga dalam Islam tidak ada perayaan ulang tahun. Bagi temen-temen yang masih bingung bisa tanya guru ngajinya masing-masing. Cuma ya sudah dipastikan sih tiap guru ngaji juga berbeda-beda pendapatnya. Ada yang memperbolehkan dan ada juga yang tidak memperbolehkan. Urusan ini kembali ke masing-masing aja ya. Karena setiap orang juga punya dalil dan pemahamannya sendiri.

2. Pola Fikir Yang Terbentuk Sendiri

Selain karena pemahaman saya itu yang terkadang bahkan sering diperdebatkan orang-orang hingga akhirnya saya berfikir sendiri dan akhirnya saya memiliki alasan tersendiri terkait saya yang kurang nyaman soal perayaan ulang tahun. To be honest, tiap ketemu bulan kelahiran saya sendiri apalagi pas udah ketemu tanggalnya saya suka was-was sendiri. Jatah umur saya otomatis berkurang, tapi ya amal-amalan saya di dunia gini-gini aja. Gimana kalau misal ternyata sisa umur saya itu satu tahun lagi? Atau bahkan tersisa berapa bulan lagi, hari, jam, menit. Perasaaan saya ya tentu sedih lah. Makannya ketika ada orang yang ngucapain, Happy Birthday rasanya aneh aja sisa umur kok malah dikasih ucapan selamat? Meski pakai bahasa Arab juga konteksnya tetep aja ke sana; buat ngucapin selamat kan?

Saya mengibaratkannya gini deh, kamu tuh dikasih jatah uang sama Bapak atau Suami sebesar satu juta. Habis itu tersisa tinggal seratus ribu lagi padahal kebutuhan kamu yang harus dibeli masih banyak eh tiba-tiba temen kamu malah ngucapin ucapan, “Selamat ya! Uangnya udah seratus ribu lagi. Semoga berkah.” Meski di akhir di doain berkah juga kayak gimana gitu udah mepet malah di kasih ucapan selamat.

Nah sama aja kayak soal umur gitu. Udahlah dikit lagi buat apa coba dirayain bahkan sampai lempar-lempar telur. Duh sayang banget itu duit. Dari pada dilempar-lempar gitu yang akhirnya mubadzir, gak bisa dimakan ya mending dikasih ke orang yang gak punya duit buat makan.

Kebayang kan sama kalian?

Jadi gak usah ngucapin selamat ulang tahun ke saya ya. Saya suka sedih aja gitu umur udah dikit, ngurangin, kok malah dikasih selamat sih.

Untuk soal perayaannya sendiri, saya pernah dirayakan oleh anak ua saya pas saya sekolah TK. Potong kue, tiup lilin, dikasih kado meski itu perayannya cuma ngundang satu orang sahabat saya dan keluarga terdekat. Udah sih cuma itu doang sekali. Bahkan teman kampus yang biasanya suka ribut kalau ada member kelas yang lagi ulang tahun pas giliran saya mereka banyak yang gak tau, sengaja sih. Di privacy karena gak mau banyak orang yang tau.

Umur udah tua, kegiatan gini-gini aja, hidup gini-gini aja, amalan masih jauh buat bekal nanti ke surga.

 

Salam,

Sumber gambar:

www.pixabay.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *