Berbincang dengan Diri

Pelampiasan ke Matematika karena Patah Hati

Malam sebelum tidur dan karena belum ngantuk juga ada beberapa hal yang pengen aku gali tentang diri aku sendiri. Terutama soal Matematika yang punya kenangan tersendiri. Di kategori #berbicangdengandiri ini untuk edisi pertama aku ingin membahas soal Matematika.

1. Pelajaran apa yang disuka dan enggak disuka?

Pelajaran yang disuka dari dulu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Kalau yang gak disuka sampai sekarang ya masih tetep Matematika.

2. Kenangan Matematika pas zaman kecil gimana?

Dari kecil emang pelajaran yang sering diajarkan Bapak adalah Matematika. Pokoknya hampir tiap hari Bapak tuh ngajarin Matematika ke aku. Gak peduli aku udah ngantuk, aku udah gak bisa konsentrasi, Bapak dengan gigih tetap memaksakan diri untuk mengajarkan Matematika ke aku. Pernah suatu ketika pas kelas tiga sd kalau gak salah dapet pekerjaan rumah tentang bagi kurung gitu. Udahlah seharian aku main gitu ya gak tidur siang, pas jam 8 malam aku udah ngantuk banget nyampe mangut-mangut gitu pas Bapak nerangin hingga akhirnya dengan kesal Bapak nampar jidat aku kenceng hingga aku terperanjat kaget dan baru bisa fokus. Kaget sih, udah ngantuk banget tapi Bapak tetep aja maksa aku buat belajar. Bapak bilang itu adalah konsekuensi buat aku karena aku main aja, gak isitrahat pas siang. Sampai sekarang Bapak masih inget sama kejadian ini dan kadang suka nangis kalau ceritain ini ke aku. Betapa kasar dan galaknya Bapak dulu.

Ada satu hal yang sebenarnya gak aku ngerti konsepnya itu gimana, jadi dulu itu Bapak sering dicekokin sama Kakak iparnya bahwa anak itu dikelas harus pinter Matematika, ranking satu, nilai bagus hingga akhirnya ya semua omongan Kakak iparnya itu diterapkan ke aku secara paksa. Udahlah emang dari kecil soal angka aku lambat dan aku lebih senang dengan huruf dibanding angka. Tapi gak tau kenapa mungkin karena kurang pendidikan dan pengalaman juga dan aku adalah anak pertama jadi Bapak nurut dan percaya aja sama omongan Kakak iparnya itu. Toh hasilnya anak-anak Kakak iparnya juga bisa berhasil dengan cara mendidik seperti itu.

Sampai dulu pas mau naik kelas dua, pas lagi liburan Bapak nyuruh aku buat ngafalin perkalian. Terus terang sih saat itu aku ngafalin terpaksa juga. Jadi mikirnya dari pada dimarahin ya udah aku lakuin dan aku gak bisa nolak. Kenapa? Karena aku takut dimarahin, dibentak, dan diancam gak boleh main. Meski ya sisi postifnya karena aku hafal perkalian duluan ketimbang temen-temen aku di kelas, akhirnya aku terpilih sebagai perwakilan sekolah mengikuti lomba Siswa Berprestasi. Tapi ya dikaish soal perkalian tetep aja aku gak faham. Apalagi soal cerita. Ya karena pada dasarnya aku cuma menghafal dan aku gak faham soal maksud dari perkalian itu apa. Sampai akhirnya guru-guru aku sadar bahwa soal hitung-hitungan aku emang jauh banget dari yang diharapakan. Sempet sakit hati juga pas diam-diam si guru itu ngomong ke guru yang lain soal kelemahan aku itu.

3. Pas zaman SMP/SMA?

Pas SMP sama aja sih, ya karena dari awal udah gak suka ditambah gurunya gaje ya udah tambah berantakan aja itu Matematika. Sampai akhirnya diganti sama guru baru udah mulai faham cuma beliau pindah dan diganti sama guru yang awal ya udah kebiasaan buruk pun terulang lagi, bodo amatlah sama pelajaran yang satu ini.

Puncaknya itu pas kelas X. Inget banget karena gurunya cewek, jutek, kalau nerangin cepet dan suka nunjuk satu orang temen aku;  cowok yang emang cuma dia satu-satunya yang ngerti and faham sama Matematika di kelas. Kelakuan aku tiap bagian pelajaran yang satu ini adalah diam-diam tidur, pas dikasih tugas malah ngobrol, gak dikerjain gitu atau nanti nunggu buku punya temen yang udah ngerjain. Sampai pas UAS selesai ternyata nilai Matematika jeblog semua kecuali temen aku yang cowok itu dia lolos dengan nilai 80 pada waktu itu. Nah dijeda waktu antara sehabis UAS menuju pembagian raport kan suka ada remedi-remidi gitu, karena aku tipikal orang yang apa-apa itu harus on time sesuai janji sebelumnya, si Ibu gak ada kabar aja antara mau hadir atau enggak sementara ampun telatnya berjam-jam. Kesel dong jadinya, ya udah aku dan ketiga temanku kabur main ke Mall. Pulang-pulang ke sekolah lagi ternyata dari tadi dicariin sama si guru Matematika itu dan kita semua harus segera menyelesaikan soal remidi. Nah, kedua temen aku begitu sampai di sekolah mereka langsung menemu si ibunya dan meminta maaf sementara aku dengan temen aku yang satunya lagi kita malah langsung ngerjain, liat ke yang lain alhasil pas pembagian raport itu lah aku dan satu teman aku itu dapat nilai kurang dari KKM (Kriteria Ketuntasan Minimum) dengan angka yang tertera di raport adalah 5 dan ditulis dengan pensil. Sontak aku kaget, kemudian nangis. Ini sama aja kan dengan nilai merah di raport. Gak sampai di situ, buat dapet nilai di atas KKM atau minimalnya pas adalah aku dan temanku dikasih tugas berupa mengisi seluruh soal yang ada di buku LKS Matematika. Gimana? Kebayang kan uring-uirngannya aku kayak gimana?

Next post will be continued,

Sumber gambar:

www.pixabay.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *