Catatan Harian

Kekesalan Tadi Malam

Lama gak nulis sekalinya nulis ngeluarin energi negatif. Lebih tepatnya energi negatif semalam karena rasa kesal yang terbendung yang tak bisa diungkapkan langsung kepada orang yang bersangkutan.

Bayangin, kamu malam-malam udahlah sibuk terus ada orang yang tiba-tiba nelfon kamu minta ketemu buat ngobrol padahal kamu udah jelasin kalau kamu gak bisa dan dia keukeuh aja dengan permintaannya itu. Gimana? Kamu kesel gak sih? Udah aku kasih opsi ngobrolnya via telfon aja biar aku yang telfon balik langsung secara pulsa lagi banyak kan *haa sombong dikit gak apa ya*. Tetep aja tuh gak mau pengen ngobrol langsung. Dan keselnya itu yang bersangkutan gak mau dateng ke rumah pengennya ngobrol di tempat lain.

Hello!! Yang butuh siapa?

Event aku dijemput atau gimanapun itu dan aku udah bilang gak bisa ya udah gitu kan jangan maksa. Gini nih akibat terlalu baik ke orang. Niat awal pengen nolongin kok sekarang malah seenaknya sih? Masalahnya ya ini  minta ngobrolnya udahlah dadakan, gak pake appointment dulu ya tiap orang kan punya jadwalnya sendiri, terus nelfonnya jam setengah sembilanan lagi di saat orang-orang sebagian udah ada yang preapring to go to bed atau di jam-jamnya segitu kan orang udah me time lah, gak bisa diganggu gugat. Ahh… Pokoknya kesel banget deh.

From this moment, I’ve got the rules when we want to talk with someone:

1. Make an Appointment

This is the important things. Maximal satu atau dua jam lah kamu kontak mereka dulu bisa gak misal kita ketemuan di mana buat ngobrolin hal-hal tertentu. Jadi si lawan bicara kita ini atau orang yang akan kita ajak obrol mereka bisa mengatur kegiatan mereka. Namanya orang ya pasti punya kegiatannya sendiri, eventhough kamu yang menganggapnya dia pengangguran. Please! Be value their times because “Time is the most valuable thing a man can spend” said Theophrastus.

Sekarang aku tanya ke kamu. Kamu mau gak digituin sama seseorang? Tiba-tiba harus datang tepat di waktu itu pula? Secara dadakan? Gimana perasaan kamu?

2. Don’t Force!

Kalau temen yang kamu ajak buat ngobrol itu dia tidak bisa menyanggupi permintaan kamu ya kamu jangan maksa dia buat tetep datang. Egois dong itu namanya. Lagi pula kalau misal si temen kamu itu datang karena terpaksa, moment nya juga kerasa kaku gimana gitu. Masih mending yang diobrolin itu sesuatu hal yang penting bagi si temennya itu. Lha kalau cuma mau nguntungin diri kamu sendiri? Gimana gak dongkolnya dia coba?

3. Lihat Waktu

Jangan sampai kamu telfon orang lain di jam-jamnya orang sedang istirahat atau bagi seorang muslim misal neflon di jam-jamnya waktu sholat. Tetap harus memiliki etika juga ya. Udah jam sembilan malam misal, waktu di mana orang-orang udah mulai beranjak pergi ke kasur sekiranya hal itu masih bisa dibicarakan esok hari ya udah tahan aja dulu. Pengecualian nih misal buat ngabarin seseorang meninggal, kecelakaan, atau yang emang urgent banget orang juga pasti bakal faham.

4. Gunakan Bahasa yang Sopan

Kamu orang terdidik dan terpelajar bukan? Jangan lupa sama satu hal yang ini. Bahasa yang kamu gunakan saat ingin mengajak orang lain untuk membahas sesuatu hal tetap bahasa yang kamu gunakan harus sopan. Jangan sampai terkesan menyuruh. Lha nanti orang yang kamu ajak malah bilang gini,

“Yang butuh siapa kok lo ribet sih? Make ada acara nyuruh-nyuruh segala buat ketemu.” Misalnya kayak gitu.

Ok. Semoga bermanfaat buat semuanya ya. Ingat seseorang itu akan dihargai berdasarkan akhlaknya bukan berdasarkan gelar yang dimilikinya. Percuma sekolah tinggi-tinggi kalau gak punya akhlak.

Sincerely,

Sumber gambar:

www.pixabay.com

Avatar

De Ihat

Hi! I'm Ihat. Here, I just want to share about my life, my thought, and also my feeling. Enjoy with me :)

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *