Sebenarnya kalau harus mengikuti timeline pada umumnya saya terbilang telat. Harusnya di usia 23 tahun ini saya sudah dapat yang lain dibandingkan apa yang telah saya raih saat ini. Tapi hidup bukan soal membandingkan bukan? Karena setiap kita terlahir dengan taqdir yang berbeda. But I’m so grateful for what has been achieved. Thanks Allah!

Pencapaian tertinggi saya di usia 23 tahun ini adalah alhamdulillah saya bisa menyelesaikan pendidikan S1. Although, molor satu semester karena kerjaan ditambah pandemi yang membuat saya tidak bisa ke mana-mana saat itu. Data yang saya kumpulkan salah tidak nyambung. Argh pokoknya banyak sekali penghambatnya saat saya menyelesaikan tugas akhir saya itu. Saya sempat putus asa dan memilih untuk tidak melanjutkannya, tapi setelah melihat lagi keuangan yang sudah dibayarkan sejak semester satu rasanya tidak sebanding. Sangat disayangkan kalau saya berhenti di detik-detik terakhir. Selama ini saya kerja buat apa? Buat kuliah juga kan? Itu motivasi saya sehingga alhamdulillah meski harus nambah satu semester skripsi saya kelar meski nilainya enggak cumlaude.

Bisa merasakan bangku kuliah bagi saya adalah sesuatu hal yang mewah. Meski di PTS, mengambil kelas karyawan, ke kampus hanya untuk belajar saja tidak mengikuti organisasi kampus atau UKM kampus, banyak izinnya lantaran bentrok dengan jadwal kerja. Ya mau gimana lagi. Saya lakoni keduanya selama 4,5 tahun. Sungguh rasanya seperti naik rooler coaster. Besoknya bagian presentasi eh ternyata malah dapat tugas buat dampingi anak-anak kegiatan. Atau pernah harus cuti satu bulan alhasil satu matkul dapat nilai D. Dengan berat hati mau tidak mau saya harus mengambil semester pendek. Belum lagi soal biaya. Lantaran punya jadwal kuliah, konsekuensinya gaji dipotong. Mau tidak mau saya harus pintar-pintar mengatur keuangan, untuk ongkos, bekal ke kampus, belum nabung untuk bayar uang kuliah (saya suka dikumpulin dulu gitu, nanti per tiga bulan sekali dibayarkan ke kampus). Ya saya ambil semua resiko itu demi mewujudkan impian saya untuk bisa kuliah. Pernah suatu hari karena ada kegiatan di tempat kerja sampai malam dan saya bertugas bagian malam mau tidak mau saya begadang. Tidur cuma dua jam habis sholat shubuh langsung pergi ke kampus. Sampai-sampai ke kampus karena ternyata dosennya berhalangan masuk saya sempatkan untuk tidur. Karena masih ada kelas lagi full sampai sore bahkan pernah sampai maghrib.

Makanya saya suka sedih kalau ada Mahasiswa kuliahnya asal-asalan, jarang masuk, ikut kegiatan atau magang enggak, apalagi kerja. Duit udah ada dari orang tua. Coba direnungkan lagi ya. Masih banyak orang diluaran sana yang terpaksa mengubur mimpinya untuk tidak melanjutkan sekolah ke jenjang lebih tinggi karena keterbatasan biaya.

Where there is a will there is a way. Kata-kata ini yang akhirnya menjadi motivasi saya selama saya kuliah.

Photo by Siora Photography on Unsplash