Kalau ditanya,

Momen apa sih yang paling berkesan ketika wisuda?

Mmm… In my opinion sih gak ada. There was no special because we celebrated our graduation at home. We just sat down in front of the laptop and also made sure the signal was stable. Kalau unstable kebayang dong gimana apalagi pas pemanggilan nama, cuma itu doang sih yang ditunggu-tunggu dari awal habis itu di-screenshot, and finally upload in our social media. Just it.

Kalau pas pemidahan tali toga gimana?

Ya gak gimana-gimana sih. Waktu itu yang mindahin tali toga Mamah, itupun pas Mamah lagi cuci piring dan langsung lari-lari kecil dari dapur pas dibilang sama rektor buat dipindahin tali toganya. Pas graduation orang tua aku tetep jualan, as usually. And they said to me kalau misalkan gak online kayak gitu mereka juga bakal libur jualannya. Ya iyalah moment seumur hidup sekali (kalau buat saat ini ya, gak tau nanti apa bakal wisuda lagi 😀 dalam artian aku kuliah lagi aamiin) dan mereka hadir gitukan di acara yang emang sangat dinanti-nanti dari pas aku kuliah tingkat 1. Cuma ya qadarullah harus berjalan seperti ini. Tapi I’m so thankful to Allah, Alhamdulillah even I late to complete my study. Lebih satu semester sih. But it’s ok. I’m so proud of myself.

Ini berarti kan di rumah ya acara wisudanya, ada yang ngasih bunga gak ke rumah?

Iya exactly I celebrated it at my home. Kalau yang ngasih bunga gak ada sih, tapi mm.. kalau yang ngasih boneka wisuda ada. She is my best friend. Jadi sepulang dia nge-private English, she came at my home, she said to me that she just wanted taking picture with me. And so surprised I think, she brought the big bag paper and yah that was a gift for my graduation. Well, thanks a lot Teh Dini!

Oh iya, I remember, jadi H-1 nya itu my friends yang satu asrama sama aku ini, temen kerjaan ya maksudnya, mereka ngajakin aku buat photo studio. Dan mereka minta buat bawa aja baju wisudanya, even the graduation was tomorrow. Awalnya aku nolak, dalam hatiku masa iya sih wisudanya kan besok masa photo-photo pake baju wisudanya udah dari sekarang? Tapi ya they are so kind and they promised me for uploading the photo tomorrow. Jadi pas aku lagi wisuda baru mereka upload. Dan yah Alhamdulillah gak aku tolak. Aku dateng ke studio photonya saat itu dan kayaknya nyesel deh kalau aku nolak. Terharu banget pas sampai sana. Maksudnya ya mereka se care itu sama aku. Dan pas bagian bayar juga kalau liat kondisi kan harusnya aku ya yang bayarin secara yang punya hajatannya itu aku kan, but mereka bayar masing-masing. Duh pokoknya itu kado terbaik deh yang mereka kasih buat aku. And I wanna say thanks a bunch for Teteh, Teh Siti Rohayati, thanks for your idea. Aku aja gak kefikiran sampai sana buat photo-photo bareng sama temen seasrama. It was a brilliant idea.

Apa aja sih persiapan yang dilakukan buat wisuda?

Meski online ya, aku antusias banget buat merayakannya. Secara ini hasil dari kerja keras aku selama 4,5 tahun gitu kan. Aku mikirnya masa iya sih gak ada persiapannya. Ya maksudku, misal dari mulai kuota aku isi full H-1 nya itu, gak mau lah pas hari H nya tiba-tiba layarnya berhenti karena kuotanya habis. Bahkan aku sampai beli kartu baru. Besides, I also prepared for my makeup. Jadi dari awal aku beli beberapa produk dan aku belajar sendiri, belajar dari YouTube; cara makeup buat wisuda. Meski hasilnya abal-abal hehee tapi aku puas. Terus buat bajunya aku pake baju gamis aja, kado dari orang tua santri asuh aku. Awalnya aku mau jahit baju kebaya, kebaya gamis gitu. Cuma dananya aku pakai buat lunasin biaya wisuda aku, jadi gak jadi deh. Dan harganya lumayan juga lah, orang badan aku kebilang gede hehee. Dan H-1 itu sebelum aku pergi photo studio bareng temen-temen aku itu, paginya aku setrika baju gamisnya, baju wisudanya juga.

Ah ya! Ada satu moment yang sebenarnya bikin aku terharu plus kalau diingat bikin nangis sih. Jadi sehabis pulang photo studio itu, aku minta antar ke Bapak aku buat beli buket bunga. Tadinya kan mau beli ke temen ternyata temen aku lagi off dulu. Ya udah sore itu Bapak aku temenin aku buat cari itu buket bunga. Udah ke beberapa florits dan ternyata harganya lumayan lah. Dan saat itu gak ada satupun dari buket bunga yang aku suka. Aku fikirnya kalau aku gak suka kenapa aku mesti beli? Gak apa-apalah besok photo wisudanya gak pake buket bunga. Kataku gitu. Waktu itu udah ke tiga toko bunga, gak ada yang cocok dan udah mulai hujan juga ya jadi aku sama Bapak langsung pulang aja.

Ketika di rumah aku sempet ngedumel sendiri sih, kenapa gak dari kemaren-kemaren nyari, scroll di internet gitu. Sampai Mamah aku bingung sendiri, katanya apalagi yang harus dicari? Emang buket bunga buat apa? Kemudian aku jawab gini,

“Mah buket bunga itu sebagai hadiah pas acara wisudaan. Biasanya mereka tuh dapet buket bunga dari temen-temennya atau dari orang tuanya. Ya soalnya kan gak bakal ada yang kasih buket bunga ke aku jadi aku beli sendiri sebagai hadiah buat diri aku sendiri.”

Dan aku langsung diem begitu sadar aku jawab gitu. Sebenarnya gak ada maksud buat nyindir Mamah aku. Aku sadar, Mamah aku sama Bapak aku kan lulusan SD. Mereka baru akan mengalami momen wisuda ini besok. Selain itu juga harga segitu buat mereka terlalu wah. Bagi mereka dengan uang seharga buket bunga mending dipakai buat beli lauk pauk.

“Iya Mamah kan gak tau.” Jawab Mamah aku datar banget dan dari wajahnya keliatan rasa bersalah atas ketidaktahuannya.

Setelah itu Mamah pergi ke luar rumah entah ke mana dan aku memilih untuk pergi ke mandi. Begitu selesai mandi, Mamah aku juga baru aja sampai ke rumah. Mamah aku menyodorkan satu bungkus bubur ayam padaku,

“Ini aja ya,” ujar Mamahku dengan ekspresi wajah yang tak bisa kudefinisikan. Aku hanya diam sembari menerima bungkusan bubur ayam itu dan memakannya dengan perasaan campur aduk.

Terakhir?

Masih ada yang kirim kado rupanya. Dikirim via go-send isinya sepatu dan alhamdulillah cukup. Hehee. Jazakallohu khoiran kastiira Teh Miftah. Terus beberapa minggu setelah kelulusan itu anak-anak asuh aku main ke rumah, ngucapin ucapan Selamat secara langsung dan mereka nanya-nanya soal kuliah yang sebenarnya aku sendiri juga bingung harus jawab apa :D. Makasih yaa udah dateng jauh-jauh dari Bandung sampe nyetir sendiri, terus yang nyusul juga pake motor. Love you! And lastly alhamdulillah wa syukurlillah bisa photo studio bersama keluarga, lengkap!

doc. pribadi

Regards,

Sumber:

Photo by Eilis Garvey on Unsplash