Hai semuanya! Lama tak menulis ya ampun setelah dua bulan kemarin sibuk karena masuk lagi pondok dan blog aku tiba-tiba gak bisa diakses. Dan yah pas barusan aku cek alhamdulillah bisa diakses lagi. Padahal gak aku laporin ke penyedia hostingnya. Males. Fikirku ditambah pasti ribet ngurusinnya. Ya kenapa mikir gitu soalnya kerjaan di asrama juga lumayan seabrek. Hehee. Kebagian ngurus santri baru extra banget ngurusnya. Selain mereka yang harus adaptasi dengan lingkungan baru, aku pun sebagai wali asuhnya mereka juga sama perlu adaptasi. Perlu mengenali mereka satu-persatu dan itu gak mudah! Hohoo. Iyalah, enam tahun kemaren kan aku ngasuh anak yang sama yang gak pernah dirubah-rubah tiap tahunnya. Jadi gak perlu adaptasi juga. Aku udah tau karakter mereka gimana begitupun dengan mereka yang udah tau karakter aku gimana. Udah sama-sama ngerti jadi pas di lapangan kan enak gitu jadi saling-saling lah. Nah yang sekarang? Masya Allah. Udahlah kebanyakan anak-anak libur ya gak sekolah, kurang lebih satu tahun adalah ya gegara Covid-19. Yang biasanya di rumah rebahan, main hp, bisa delivery order makanan sepuasnya, jam tidur dan bangun yang berantakan eh sekarang pas masuk ke asrama gimana gak shock kan mereka? Bangun harus jam tiga mau gak mau karena antri WC, makan diatur, gak ada hp, kegiatan udah mulai full. Sudahlah kebanyakan dari mereka kemarin-kemarin mulai tumbang dan asli bikin stok kesabaran aku akhirnya habis. Dan aku sebagai manusia biasa juga pasti ujung-ujungna aku kesel, marah, dan nangis.

Puncaknya itu pas empat hari yang lalu lah ya. Pas anak asuh aku sakit maag dan asmanya kambuh lagi. Aku mulai curiga ini anak gak bisa jaga pola makan dan istirahat. Eh pas ditelusuri bener! Awalnya dia gak ngaku habis makan pedes gitu, pas aku tanya-tanya lagi begitu sampai klinik, dia dengan suara pelannya mengakui. Udahlah aku udah gak mau ngomong panjang kali lebar lagi karena emang udah kesel banget. Mau tau apa penyebabnya? Sebelumnya dia maksain diri buat ikut olahraga ditengah kondisinya yang baru saja sembuh, terus dia jarang makan karena malas, dan terakhir yang paling fatal adalah dia minum susu plus keripik yang rasanya itu manis, pedes, asem dalam satu waktu! Fixed! Itu mah nyari mati sendiri batinku. Orang yang sakit maag kan belum boleh minum susu, makanan pedes, asem, keripik lha ini? Dicampur dalam satu waktu dengan kondisi badan yang udah capek habis olahraga.

Dia engap-engapan sekaligus nahan rasa sakit di ulu hati dan juga rasa panas terbakar di dada. Dan dia gak bisa jalan buat ke klinik depan. Mau gak mau aku harus bawa kursi roda ke depan dong dengan kondisi aku yang lagi haid ditambah lagi sumilangeun/sakit pas haid. Sambil dorong kursi roda udahlah tangisku pecah. Kesel, pengen marah, pengen teriak bercampur aduk dalam hati. Tapi aku gak bisa berbuat banyak selain bawa ini anak ke klinik. Dan selama perjalanan ke klinik itu, aku gak banyak omong. Saking udah keselnya. Dan beneran dong pas di klinik apa kata dokternya, pola makan dia buruk banget. Begitupun saat aku menghubungi orang tuanya, orang tuanya juga jadi kesel karena si anak gak bisa nurut plus diatur. Melayang lah uang seratus lima puluh ribu. Padahal kalau dia bisa jaga pola makannya dan istirahatnya itu uangnya bakal masih utuh di dompetnya.

Setelah selesai mengantarkan lagi anak ke asrama, aku balik lagi ke klinik buat ngembaliin itu kursi roda. Rasanya itu kursi udah pengen aku lempar aja saking keselnya. Eh tiba-tiba pas di gerbang depan asrama ada seorang santri yang sedang memanggil temannya,

“Ayo! Cepetan! Jangan capek! Pahala menanti!” Teriak si anak polos pada temannya yang masih berada di asrama. Aku yang melewati si anak tersebut diam sejenak dan ngerasa kayak tertampar sama ucapan si anak barusan.

Ukhti mau ke klinik lagi?”

“Iya.” Jawabku pendek sambil kembali mendorong kursi roda kosong.

Ya Allah. Malu banget! Padahal kan membantu orang yang sedang kesulitan itu sesuatu hal yang terpuji bahkan bisa mendatangkan pahala bukan? Jadi kenapa mesti marah-marah?

Sekembalinya aku dari klinik aku kembali pergi menemui anak itu dan menasehatinya supaya dia bisa jaga pola makan dan istirahatnya sekaligus mengingatkan tidak usah memaksakan diri jika memang tak sanggup dan malah menyakiti diri sendiri.

Kadang ada aja hal yang menegur kita secara tidak langsung. Entah itu misal dari percakapan orang lain, dari curhatan orang lain, atau seperti aku barusan dari teriakan seorang santri untuk temannya. Mungkin itu adalah cara Allah mengingatkan. Forgive me Allah 🙁

Regards,

Photo by Jeremy Perkins on Unsplash